FJB 2009 – Festival Kelezatan Sepenuh Hati

By Friday, September 25, 2009 18 Permalink
FJB 2009 – Festival Kelezatan Sepenuh Hati
1.33 (26.67%) 3 votes

Masih membekas di benak ketika amarah kita meluap saat negara tetangga mencaplok warisan wisata kuliner kita sebagai komoditi wisata. Mulai dari sate, dodol hingga rendang. Tapi kalo diambil positifnya, ini bikin kita jadi introspkesi bukan? Akhirnya kita jadi bisa lebih aware sama budaya kuliner kita.

Festival Jajanan Bango 2009 (FJB)  - Surabaya

Lestari Kuliner Indonesia

Gak berhenti sampe disana aja lho. Kencangnya arus lifestyle modern juga mulai mengikis perlahan-lahan khasanah kuliner Indonesia. Misalnya, di Jakarta sekarang sangat langka menemukan penjual Kerak Telor, idem ditto dengan keberadaan Semanggi yg makin terpinggirkan di kota pahlawan Surabaya.

Untungnya, ada Kecap bango yg peduli dengen kelestarian ragam kuliner kita. Tiap tahun Kecap Bango mengadakan acara heboh bertajuk Festival Jajanan Bango (FJB) di beberapa kota. Tiap tahun aku selalu nunggu acara ini, selain sekedar memanjakan lidah dan perut, juga ikutan mempromosikan kuliner-kuliner Indonesia yang juara lewat INIJIE dong pastinya.

Festival Jajanan Bango 2009

Tahun ini, Surabaya dapet giliran paling buncit. Gak apa-apa deh, biasanya jagoan kan selalu munculnya belakangan hehe. :P FJB 2009 digelar pas penanggalan cantik: tanggal 8, bulan 8, bertempat di Lapangan Kodam Brawijaya.

Sengaja dateng pagi2 supaya sempet buat meliput acara pembukaannya. Eh, dateng2 dah disambut senyum manis mas Radityo, big bos Komunitas Bango Mania (Kobama). Langsung juga aku diganjar dengan goodie bag dan voucher yang melimpah. Makasih om!

Festival Jajanan Bango 2009 - Pembukaan

Menjelang jam 12, acara pembukaan ditandai dengan tarian tradisional, pelepasan balon dan pemotongan tumpeng. Yang spesial, hadir host acara Bango Cita Rasa Nusantara yang ganteng, mas Surya Saputra. Dengan gayanya yg khas dan ceria, ia menerima hibah tumpeng dari Memoria Dwi Prasita, Brand Manager Kecap Bango yang tampil ayu hari itu.

Festival Jajanan Bango 2009 - Surya Saputra

Tema FJB tahun ini adalah ”Festival Kelezatan Sepenuh Hati”. Yeah, apa yang dipesiapkan dengan sepenuh hati pasti akan berbuah baik adanya, termasuk olahan kuliner yang berbahan kecap pilihan pastinya.

Baru jam 12 venue sudah dipenuhi warga kota Surabaya yang memang dikenal mania kuliner. Improvement besar dibandingkan ajang yang sama tahun lalu, FJB 2009 lebih memperhatikan soal kenyamanan pengunjung. Panitia menyediakan terop dan tenda sebagai perisai atas sengatan sinar matahari yang terik. Bravo buat panitia FJB. Ajang inipun jadi sarana sungkem ku dengan beberapa sesepuh dan dedengkot kuliner Sby seperti Mbak Manda, Mas Rohman, rekan2 Surabayafood (Carlos, Jude, Chris, Ed), mbak Nunung dan Adi Didut (tukangmakan.com).

Festival Jajanan Bango 2009 - Suasana Lapangan Kodam Brawijaya

Brongkos Daging JUARA!

Jam weker perut udah berbunyi tandanya minta di-isi. Wangi pembakaran Sate Bebek Tik Tok langsung membuat liur mengalir. Kalo bebek goreng kan sudah biasa, kalo sate bebek pasti beda. Eh, ternyata ada Fahmi lagi makan sate bebek juga. Jadilah kita foto2 dulu.

Festival Jajanan Bango 2009 - Sate Bebek Tik Tok

Tak puas hanya bersantap sate, aku pun langsung lanjut mendeteksi target operasi ku hari itu : 8 Duta Bango yang merupakan peracik kuliner kondang dari daerahnya masing-masing. Lirikan pertama jatuh pada Brongkos Daging Bu Suprih dari Jogja. Gak salah pilih pemirsa! Selain penuh keramahan, Brongkos dagingnya JUARA! Tau Gudeg Jogja kan? Nah yang ini mirip2.

Festival Jajanan Bango 2009 - Brongkos Daging Bu Suprih

Pake telur pindang dan krecek juga, terus diguyur dengan kuah brongkos daging yang ’medhok’ banget rasanya. Karena menggunakan Kluwak, sekilas mirip rawon, tapi dengan rasa kaldu yang lebih dominan. Ketika ditanya apa rahasianya, si Ibu dengan mesem2 bilang ”Masaknya pakai kayu bakar selama satu jam”. Wow, teknik tradisional yang bikin masakan lebih sedap selain juga pake kecap pilihan tentunya.

Serupa Tapi Tak Sama

Selanjutnya, aku menemukan kuliner yang terlihat serupa namun tak sama: Kupat Tahu Gempol dan Nasi Lengko Warung Pi’an. Yang satu dari Bandung, satu lagi dari Tegal. Sama2 pake saus kacang, tauge dan taburan kerupuk. Bedanya, Kupat Tahu pake ketupat, tahu dan kerupuk merah. Rasanya dominan manis. Bandung banget deh. Nah, kalo Nasi Lengko pastinya pake Nasi sebagai lauk utamanya, taburan kerupuk kuning dan rasa aksen gurih.

Festival Jajanan Bango 2009 -  Kupat Tahu Nasi Lengko

Para pengunjung Festival Jajanan Bango 2009 gak cuma heboh soal makan, tapi juga aksi narsisme alias foto-foto. Sepasang replika botol Kecap Bango ukuran jumbo jadi sarana buat beraksi. Ceklik, ceklik! Hm, kalo botolnya segitu, yang makan segede apa ya :D

Festival Jajanan Bango 2009 - Narsisme Botol Kecap

Lanjut FJB Sesi Malam

Gelombang kedatangan pengunjung tak putus-putus jua walopun jam telah menunjukkan pukul 2 siang. Matahari makin terik. Nah, untuk urusan penghilang dahaga aku pilih Es Dawet Blauran. Selain pake dawet yg ijo2 itu, juga pake butiran mutiara yang imut dan gula jawa. Bye-bye haus.

Festival Jajanan Bango - Es Dawet

Tapi rasa capai tak bisa dipungkiri. Akhirnya, aku memutuskan buat pulang sejenak dan balik lagi di sore hari. Selama ini cuma dateng di siang hari, jadi penasaran dengan suasana FJB di malam hari. Ok, tahan dulu sampe sini. Petualangan di FJB 2009 berlanjut!

FREE!, Esprecielo Green Tea for a lucky Subscriber, register now!

* indicates required

I won't spam. Promise! :)
18 Comments
  • Jiewa
    September 25, 2009

    Walaupun eventnya dah lewat 1 bulanan, moga2 reportasenya belum basi ya :P

  • Gugus
    September 26, 2009

    kapan ya FJB mampir ke Jogja?

  • veny
    September 26, 2009

    emang bener kalo dah dicaplok baru ‘aware” payah deh , moga2 bangsa ini sadar yah hrs terus melestarikan harta budaya yg kita miliki .
    FJB identik ama ramee , aku malah ga bs enjoy makan kalo festive kae gini ,
    Brongkos ibu Suprih jg aku poto . Eh iya host Kecap bango >> Surya Saputra emang ganteng hi222

  • evelynpy
    September 26, 2009

    lho jie es dawetnya mana?
    duh pengen makan brongkos…rasae enak ya?
    kapan2 lek ada ajak2 po…
    btw…
    siapa tuh yang bawa payung foto di kecap bango? *kabur*

  • Andre
    September 28, 2009

    Wah..tampilan blognya baru yah? lebih fresh dan lebih seger nih…nice :)

  • niken
    September 28, 2009

    saya yang kepaksa hidup di malingsial aja panaasss rasa nya baca statement koran malingsial dan orang sini yang keliatan stupid dum dum abisss tapi gimana yaa nggak berdaya hik hik kepaksa kesangkut disini demi tugas negara ngisi devisa dan apbn yang bocor dikorupsi hehehehe..budaya dan makanan kita yang diclaim ma malingsial kadang gara gara ulah segelintir orang kita yang nggak punya nasionalis tuh huh dah ngerasa enak dimalingsial dan jadi wn malingsial yang paling up to date sih orang malingsial dan pemerintah nya ngerasa gondok karena indonesia berhasil membuat unesco mengakui bahwa batik adalah milik indonesia horeeeeeeee

  • Jiewa
    September 28, 2009

    @Gugus : moga2 taun depan bisa mampir mas, Yogya kan juga kaya warisan kuliner yg dahsyat (koboi)

    @Veny : iya ce, apalagi kalo panes jadi kurang nyaman. Waaa.. ngincer Surya Saputra juga dianya :))

    @Eve : ga ta foto, meh mutiarane ae.. lek foto segelas dawet kan wis biasa :P

    @Andre : yoi.. nama theme-nya aja ‘Segar’ :P

    @Niken : menarik nih, respon WNI yang langsung berada ‘behind enemy lines’ :)) pernah ketemu ama warga negara sana yg suka ngotot soal klaim budaya gitu ngga?

  • Fenty
    September 28, 2009

    Duh kenapa mas Fahmi masih pake topi itu (doh)

    anyway, postingannya telat banget yak, hahahaha

  • Jiewa
    September 28, 2009

    @Fenty : waaa.. ada histori apa dgn topi itu :P
    iya baru posting sekarang, kan menghormati bulan puasa :)

  • niken
    September 28, 2009

    sering banget masssss sampe adu argumentasi abis abisan deh semua ilmu dan jurus dikeluarin
    yang nggak enak nya ada segelintir orang kbri dan orang indonesia sendiri yang jadi penjilat malingsial huek dah berapa hari ni nggak mau baca koran malingsial bikin sakit hatiii banget apalagi baca statement petinggi kita yang jelas jelasss banget pro malingsial kayak pak tri sutrisno wuaaah tobat media kita dicap orang sana sebagai media yang cuma ngejual sensasi untuk dapet oplah banyak dan laris jualan bangsa kita dianggap bangsa yang sirik dengan kemajuan mereka dan kita di cap nggak tahu diri karena mereka merasa dah banyak membantu indonesia dari segi financial dan devisa sebab banyak menyerap tenaga kerja indonesia dan kalau indonesia mereka dengan rela hati membantu memberi bantuan padahal fakta nya orang indonesia disana juga dibayar kelewat murah banget .. dah gitu kuliner dan budaya kita di claim malingsial kan sebab banyak orang indonesia yang merantau ke malingsial beranak pinak disini dan akhir nya anak cucu mereka pada nggak tahu diri dan buta sejarah menganggap itu warisan nenek moyang nya laaaah please deh nenek moyang nya dari mana dateng nya bukan dari batuu lagi ihh kok jadi ngawur gini ya aku ngomong nya esmosi sih heheehhehehe

  • Angels
    September 28, 2009

    Kalo lgi FJB pasti semua food stall nya rame deh :(( ngantri kayak uler. ngantri pas panas2an nya itu loh ngga tahan. jadinya waktu itu hanya liat2 aja (pas yg di jakarta) :(

  • zee
    September 28, 2009

    Jie,
    Gw juga pake bango lho……. :D

    But gw selalu terkagum2 dengan jepretan lu. Keren banged sih… **sirik mode on…

  • Fenty
    September 29, 2009

    gak ada history, bosen aja ngeliatnya *celingak celinguk takut orangnya ngambek* :))

  • ocha
    September 29, 2009

    boleh tau gak jie editing fotonya pake program apa, hehehe…keren2 euyy…

  • zam
    September 30, 2009

    yang bikin aku males dan ilfill di FJB adalah suasananya yang crowded banget!! gak enak buat makan..

    tempat duduk dan meja susah didapat. belom lagi porsinya yang “terbatas” di mana ada beberapa stand (yg cukup favorit) ternyata kehabisan stok..

    pokoke gak nyaman banget buat makan dan menikmati hidangan..

    kapok, dah!

  • nunung
    October 3, 2009

    bagus reportasenya Jie….msh mending dah bikin reportasenya…aku malah blm hihihihi…

  • Berita21.com
    October 4, 2009

    Es Dawet Blauran memang kesukaan tim redaksi berita21.com jika ke Surabaya

  • Jiewa
    October 4, 2009

    @Niken : wahh.. sabar2 yah.. Btw, sekarang lagi HOT perebutan Chili Crab antara Malaysia dengan Singapore lho.. :)

    @Angels : taun depan ada lagi, ayo foto2 .. masukin ke lomba kreatifitas bango, siapa tau menang hehe..

    @Zee : yang liat fotonya enak, yg motoin ini keringeten heuhehehe..

    @Fenty : makanya beliin yg baru dongg..

    @Ocha : pake Adobe Lightroom aja kok, ga neko2.. aku malah ga isa pake Sotosop :P

    @Zam : makanya kudu dateng pagian mas, masih sepi dan dikasi voucher pastinya huehehe.. :))

    @Nunung : wahh.. padahal Bunda Zasha nih rajin banget lho foto2nta pas di venue :D

    @Berita 21 : base camp dimana pak? Jakarta ? Thx ya dah mampir2..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *