Kenapa Taiwan Larang Peredaran Indomie?

By Tuesday, October 12, 2010 38 Permalink

Siapa orang Indonesia yang ga kenal Indomie? Seperti bunyi jingle iklannya, “Dari Sabang sampai Merauke”, semua pasti hapal merek mie terpopuler di Indonesia ini. Tapi berita termutakhir menyatakan kalo Taiwan melarang peredaran Indomie. Ada apa nih? :-O

Indomie, merek mie yang terbesar di dunia asal Indonesia ini diguncang isu tak Sedaapâ„¢. Otoritas Obat-obatan dan Makanan Taiwan memvonis kalo ploduk-ploduk (cadel!) Indomie mengandung asam benzoat (E210) dan methylparaben (E218).

Indomie Keriting Spesial

Duh Jie, mumet aku.. bahan apa itu? Kedua bahan tersebut adalah jenis bahan pengawet makanan yang konon juga digunakan pada bahan kosmetik. Eh, ini bukan berarti kalo banyak2 makan E210 dan E218 malah bikin makin ayu dan ganteng. Keliruuu :))

Permainan Bisnis?

Menurut para ahli, Asam benzoat (E210) masih dalam batas aman kalo kadarnya 1 gr/Kg. Sedangkan methylparaben (E218) menurut dokumen FAO, juga diperbolehkan di Taiwan dan Australia.

Lalu kenapa masih dilarang? Conspiracy theory yang berhembus menyatakan ini cuma permainan bisnis agar produsen mie dalam negri Taiwan tetap bergairah dan gak terimbas penjualan Indomie yg notabene menang murah :D

Razia-makanan-Indomie-di-Taiwan

Indofood Bilang..

PT Indofood CBP Sukses Tbk (ICBP) mengeluarkan pernyataan kalo produk Indomie yang diekspor di Taiwan semuanya udah sesuai dgn aturan pangan di Taiwan. ICBP juga menyatakan kalo produk Indomie yg kena razia itu bukan produk resmi yg diekspor ICBP.

Kalau disimpulkan, berarti .. produk Indomie yang diperuntukkan pasar dalam negri mengandung E210 dan E218? :D

—————–

Insiden ini berhasil menggerakkan massa di media online. Sebagian besar warga Indonesia yg tumbuh besar ‘bersama’ Indomie tentunya tak tentram. Bahkan di Twitter kini ramai dengan hash tag #FrontPembelaIndomie (well, are u one of them?)

Perkara apakah Indomie (dan mie instan lainnya) itu aman apa ga, silahkan disimpulkan sendiri-sendiri :P Jujur, aku sendiri sedia stok dirumah buat jaga2 keadaan darurat (hujan deras, kulkas kosong, klop dah!). Sudah pernah coba selingkuh ke merek lain, ternyata ga cocok (malu) Tapi frekuensinya jarang sekali, paling cuma sebulan sekali :D

Well.. menurut Initialers, pelarangan Indomie di Taiwan ini pure perihal kesehatan atau perkara bisnis? Please do share.. :)

ps : Di Nigeria, merek Indomie juga sangat populer. Bahkan nyaris setara makanan pokok.

FREE!, Esprecielo Green Tea for a lucky Subscriber, register now!

* indicates required

I won't spam. Promise! :)
38 Comments
  • ayahshiva
    October 12, 2010

    pertamax ne…

    kalo menurut aku seh ini murni persaingan bisnis, mereka gk mau produk local nya kalah dengan produk dari negeri luar.

  • yunitahadinata
    October 12, 2010

    hidup indomi!! \(‘0’)/
    *makan malem entik mi jumbo rasa ayam panggang <3

  • artarta
    October 12, 2010

    sebentar lagi indomie akan meluncurkan rasa baru!
    rasa lipstick, bedak, fondation

  • Jiewa
    October 12, 2010

    @ayahshiva : sepp.. 3 kali pertamax nanti dapat gantungan kunci hehe..
    Hehe, gantian ya, biasanya kita yg takut gempuran produk luar, kapan lagi :))

    @yunita : hoo.. yg pake kuah itu ya?

    @artarta : that is sarcasm :P

  • veny
    October 12, 2010

    Bisa jadi persaingan bisnis , bs juga krn mslh kesehatan krn di negara maju kae Taiwan mslh kesehatan hal yg penting juga .
    untung aku ga gt suka Indomie hua22, btw di INdo g rasa ga ngaruh soalnya org kita udah biasa dgn masalah kae gini , bentar lagi juga ngudap indomie lagi .. ha22

  • Pepy @Indonesia Eats
    October 12, 2010

    Saya sendiri bangga Indomie udah sampe ke LN bahkan di NZ ada iklan TV tersendiri. Cuman saya gak terlalu mendukung processed food.

    Makanya kalo mau beli sesuatu di toko buat kosmetik saya lama bacanya karena lumayan menghindari pemakaian “methylparaben”.

    Intinya if you can’t eat it, you can’t smear it on your body.

  • arman
    October 12, 2010

    sebenernya kita juga semua tau kan kalo mie instant itu gak sehat. yang instant2 ya pasti gak sesehat yang fresh lah…

    jadi intinya ya kalo makan mie instant sih boleh2 aja, asal jangan keseringan. jangan tiap hari gitu. sekali2 mah ok lah… :D

  • reney
    October 13, 2010

    ah org taiwan juga aneh. kalo mo nge ban, kenapa gak dari dulu2 sejak indomie pertama kali mo ekspor ke sana? well.. money talks kali ya. :P

    gw juga masih ada se dus (lebih bbrp biji) indomie di sini. sejujurnya gw lebih suka mie sedap, tp di sini kagak ada. ada indomie aja udah bagus. :|

  • san_san
    October 13, 2010

    lebih cenderung karena persaingan bisnis.
    gw selalu stock indomie. tapi yang namanya makanan instan, ya pasti ada sisi jeleknya, makanan ‘fresh’ aja bisa mengandung racun kok. kecuali makanan fresh yang kita tanam/pelihara dan buat sendiri, tapi berapa banyak orang mau bersusah-susah seperti itu?

    “Sudah pernah coba selingkuh ke merek lain, ternyata ga cocok” toss jie, gw jg sama ^^

  • Agus Siswoyo
    October 13, 2010

    Saya sependapat. Unsur politik dan perlindungan merk dalam negeri jelas berperan dalam kasus ini. Siapa sih yang nggak takut diserbu produk import. Indonesia saja juga melakukan tindakan yang sama untuk komoditi lain.

  • elmo
    October 13, 2010

    Hmm..dari jaman kakek nenek (aih) Indomie itu dah merk paling juaaadul.. dan sampe skrg saya masih hidup..wkwkwk.. (apa menter sama bahan kimia?) :D bagi Elmo pribadi sih.. apakah itu permainan Taiwan atau emang Indomie bahaya, saya tetap konsumsi… tapi tentunya tidak setiap hari.. (yang namanya mie instan juga nggak baik dikonsumsi berlebihan) :D

  • ceendy
    October 13, 2010

    Pertanyaan yg muncul seharusnya adalah koq produk Indomie utk pasar lokal dan internasional dibeda-bedakan? Apalagi yg lokal lebih banyak pengawetnya. Nah, terkuak sudah rahasia Indomie secara tdk langsung.
    Saya sendiri uda lamaaa banget ngga makan Indomie, gara2 pernah diceritain kalo ada yang kena colon cancer gara2 keseringan mengkonsumsi Indomie.
    Go homemade cooking! (excluding anything instant)

  • cc
    October 13, 2010

    Hmm aku rasa.. ini cuman permainan bisnis aja. Setiap Badan Makanan (kalau indo sih BPOM) mempunyai aturannya dan kebijakannya sendiri-sendiri. Di tiap negara bisa berbeda, karena itu mencakup “keyakinan dan pandangan” mreka tentang kadar “ingredient”. Makanya setiap produk yang mau dipasarkan di LN, mau tidak mau HARUS mengikuti aturannya. Kalaupun ada permainan antara produsen dan pihak pemerintahannya. Haha bisa aja, we never know kan. Tp at least.. om ku yang udah luama puol makan indomie baek baek aja hahaha. Sebenarnya apapun makanan yang dipacking mengandung bahan pengawet itu pasti. (sebenarnya kita juga udah tau kan).
    So be wise aja, dari diri kita sendiri yang mengontrol apa yang “masuk”.

  • Jiewa
    October 13, 2010

    @veny : haha.. betul, mau di kasi tau ada yg jualan bakso t*kus pake saos merah textil teteeeep aja makan lahap :))

    @Pepy : ya itu dia… sampe beken banget juga di Nigeria. Orang sana ngira indomie asli merek Nigeria :))
    Tak mendukung processed food kecuali Sambal ABC? :P

    @arman : karena murah dan praktis sih ya, alasan yg sulit ditandingi makanan sehat ..

    @Reney : sedus? :-o beli di supermarket sana? harganya brp? :D

    @san_san :

    makanan ‘fresh’ aja bisa mengandung racun

    betul sekali… sekarang mau jajan diluar rumah rasanya was was.. aku sendiri skrg mengurangi jajan makanan yg warna warninya ga jelas asalnya dari mana..

    @Agus : hehe.. iya sih, inget dulu korned asal RRT dirazia karena alasan sapi sakit, tapi memang harganya lebih murah, bisa beda 2 ribu rupiah..

    @elmo : supermie lebih duluan muncul, tapi akhirnya diakuisisi indomie :))

    @ceendy : sempet ada email berantai di internet yg bilang ga boleh makan mie instan lebih dari 1 bungkus sekali makan karena ada kandungan wax yg tinggi. Tapi pas dulu kuliah saya rebus 2 bungkus sekali makan. Skrg merasa feeling guilty :(

    @Chen :

    dari diri kita sendiri yang mengontrol apa yang “masuk”.

    Exactly.. you are what you eat :)

  • Milka
    October 13, 2010

    kalo buat aku pribadi sih gampang2 aja nanggepinnya. Segala sesuatu yg berlebihan itu tidak baik, meskipun itu hal yg (kliatannya) positif. Terlalu banyak makan sayur pun ga baik, terlalu banyak daging juga ga baik, bahkan buah2-an pun juga. Apalagi makanan2 yg instan gitu. Jadi kuncinya sbenernya simple2 aja yaitu segala sesuatu itu hendaknya jangan berlebihan dan ada batasnya. Karena itulah keseimbangan hidup, semuanya sesuai porsi, jangan berlebihan serta jangan kekurangan juga :)

    FYI juga, penggunaan kata bahan kimia itu juga salah lho karena sebetulnya segala sesuatu di dunia ini terdiri dari bahan/substansi kimia. Bahkan manusia yg terdiri dari DNA itu pun merupakan bahan kimia kok. Jadi mungkin lebih tepatnya pake istilah bahan2 kimia yang tidak/non alami supaya ga rancu, hehehe

  • Jiewa
    October 13, 2010

    @Milka : betul sekali.. Air alias H2O juga bahan kimia :))
    karena itu di artikel aku ga nyebutin ‘bahan kimia’, melainkan langsung nama senyawa yg dipermasalahkan itu hehe..

  • Fenty
    October 14, 2010

    Kalau hal ini berimbas pada penjualan mie instan di Indonesia, paling cuma saat berita ini lagi booming-boomingnya. Mereka bakalan lupa. Orang Indonesia nggak makan mie instan itu seperti sayur tanpa garam #halahlebay
    hahahaha …

    Tapi tetep mesti dikurangi yang namanya makan mie instan, sedikit apapun pengawetnya, tetep aja itu pengawet, kalau dipupuk terus bakalan jadi banyak dan mengendap dalam tubuh :D #sokbijak asline yo mangan :p

  • Jiewa
    October 14, 2010

    @Fenty : #gaya #komen #anda #kok #ala #twitter #banget #ya :))
    kalo aku biasa cuma pake 3/4 bumbunya aja biar ga kebanyakan MSG :D

  • [H]
    October 14, 2010

    manstap…nice share om. potonya keren2 \m/

  • AngelNdutz
    October 14, 2010

    saya termasuk fans berat Indomie :D
    kok saya merasa itu suatu yang sudah direncanakan yaa..lagian stok di sana uda dari 15thn yang lalu, kalo nggak cocok sama kesehatan orang sana(katanya) kok ya ndak dari dulu²?ngada² bgt [-( *emosijiwa*

  • san_san
    October 14, 2010

    btw, kayaknya untuk Indomie Mie Keriting…bungkusnya udah ganti gambar dan warna, ga seperti pic di atas, dan ada rasa baru, rasa “Laksa” ( kok jadi promo ya? tp gw bukan karyawan indofood kok ^^ )

  • Leedya
    October 14, 2010

    Wah, Jie sodaraku ada yg kerja di Indofood (Indomie) itu lho…heheh *gak nyambung* tapi emang omzetnya meningkat tajam, abis diekspor ke mancanegara siy! tapi yah kalo sebagian udah gak mau makan indomie, masih ada sebagian yg lain :-) tapi biarpun gitu, aku bukan konsumer sejati kok, sebulan palingan 5 bungkus doang belinya, kadang gak abis, klo selera sih lebih ke Selera Pedasnya Mie ABC kali yah, pedasnya puoll

  • Jiewa
    October 14, 2010

    @[H] : makasih.. visual is important for food blog =P~

    @Angel : katanya sih yg dirazia itu produk indomie yg ilegal..

    @san_san : oya? udah agak lama ga beli yg mie keriting ini. tapi favoritku juga sih, porsinya lebih gede soalnya.. :D Coba ta cari yg rasa Laksa kapan2.. thx San ^^

    @Leedya : Iya, kalo yg selera pedas masih unggul ABC. Indomie juga ada yg esktra pedas tapi masih kalah pamor..

  • Rusdy
    October 15, 2010

    Weleh, orang taiwan akhrinya ketakutan juga nih tersaingi Indomie. Emang dasar Indomie dimane2 paling laku. Di oz, supermarket aja kasih display sama banyaknya sama merk lokal. Gimana nggak, wong lebih enak terus jauh lebih murah lagi :). Tapi, yang terkenal cuman Indomie goreng.

    Masalah bahan pengawet, temen kos saya dulu makan Indomie goreng tiap malem buat setaon masih OK2 aja tuh (rada sarap sih :P)

  • cicit
    October 22, 2010

    Menurutku sih persaingan bisnis, ya.. soalnya mie2 instant yg juga impor dr sono kayaknya jg sama aja sih (banyak pengawetnya).. apalagi negara M tuh yg ngeliat kesempatan gini ikut2an ngelarang..

    Tapi emang ga boleh banyak2 makan mie instant sih.. suka resah juga ngeliat salah satu iklan mie instant (bukan indomie) yg nunjukin satu keluarga makannya mie mulu dari pagi sampe malem.. kalo ditiru orang bisa gawat juga.. meski bahan pengawetnya dikit, tetep aja kalo dikonsumsi terus2an jadinya numpuk di ginjal… hiiiiiiii

  • Yusuf A. M. Sujono
    October 22, 2010

    Dear Jie dan teman-teman,

    Ini hanyalah sekedar informasi untuk dibagikan:

    Taiwan mencekal produk Indomie karena ditemukan kandungan Nipagin (Methylpareben). Kandungan Nipagin ini ditemukan bukan pada mie ataupun bumbu instan melainkan pada kecap manis. Nipagin dicampurkan pada kecap manis untuk mencegah pertumbuhan jamur dan bakteri dan diterapkan pada seluruh industri kecap.

    Batas izin penggunaan Nipagin pada produk makanan di Taiwan adalah 0 (nol) ppm yang artinya tidak boleh digunakan sama sekali sedangkan ambang batas internasional adalah 1.000 ppm dan di Indonesia adalah 200 ppm. Jikalau begitu apakah produk-produk kecap di Taiwan bebas dari bahan ini?

    Tidak, produk-produk di Taiwan memang tidak menggunakan Nipagin melainkan Nipasol (Propylparaben) yang memiliki struktur kimia yang mirip dan fungsi yang mirip. Produk indomie yang langsung diekspor oleh Indofood ke Taiwan menggunakan Nipasol sebagai pengganti Nipagin pada campuran kecap.

    Saya pribadi tidak setuju dengan konsumsi mie instan yang berlebihan (walaupun saya sendiri sering tak kuasa untuk menolak mie instan) tidak baik bagi kesehatan karena mie instan mengandung garam tinggi dan rendah serat yang dapat mengakibatkan hipertensi dan ambeien dalam jangka panjang.

    Semoga informasi ini dapat membantu.

    FYI, saya bergerak di industri perikanan dan tidak memiliki sangkut paut dengan Indomie dan Indofood selain penggemar mie instan yang telah terkena hipertensi dan ambeien. (Siap modar)^^

  • Elsa
    October 22, 2010

    Hidup Indomie!!!!!!!!!!

    hahahahahaa……
    tapi beberapa tahun belakangan sudah mengerem mengkonsumsi indomie. perkara di taiwan dilarang ataupun tidak, sebaiknya memang jangan terlalu sering makan mie instant yaa

    kalo pingiiiiiiiin banget, gak terbendung
    atau kalo kepepet, gak ada makanan selain itu, boleh deh makan mie instant

    tapi diakui semua orang, Indomie emang paling sip rasanya

  • Jiewa
    October 24, 2010

    @Rusdy : yup.. kalo mie kuah, Shin Ramyun Korea yg best seller :)

    @Cicit : yg lucu ada lagi, iklan yg ada tumpeng dari mie goreng =)) aku rada geli rek… :P

    @Yusuf : wow.. tambahan informasinya komplit sekali ya. Thx a lot Yusuf. Iya, benar.. pengawet yg digunakan terdapat pada kecap. Pertanyaan saya, jika tanpa pengawet, kecap manis tersebut bisa tahan brp lama ya? Wondering apakah kecap botolan juga pake pengawet? :)

    @Elsa : haha.. mau muter2 kemana pun dan dilarang gimana pun, tetep akhirnya Indonesia ga bisa lepas dr selera Indomie ya :P

  • Andy
    October 27, 2010

    murni teori konspirasi.. *walah.. mirip pilem* .. gimana nggak.. mungkin buat proteksi ploduk lokal juga bang..
    ngiri kali yaa.. indomie punya rasa bejibun.. dari soto makasar, rendang, cakalang sampe kari ayam… (favorite gw tetep mie goreng.. *maklum bawaan waktu masih nge-kost di kuliahan*)

    kalo di indonesia mengandung E210 dan E218 lebih dari standar ekspor? mungkin.. saja.

    yang penting.. segala sesuatunya jangan kebanyakan.. kalo dikonsumsi dalam batas wajar gw rasa aman aja kali ya..

  • tobz
    October 27, 2010

    aku belum tahu secara pasti overallnya sih bro…tapi logikanya kalo gini sih rasanya 70% bisnis ya….
    udah lama kan di taiwan, kenapa masalahnya baru sekarang…

  • Jiewa
    October 28, 2010

    @Andy : that’s true something too much pasti ujung2nya ga baik, we are what we eat.. so eat wisely and carefully ^^

    @Tobz : mungkin jengkel kok yg diekspor kebanyakan yg migor, razia itu benernya cuma mo nyariin yg rasa cakalang manaaa?? :))
    *ngawur*

  • zerlin
    October 31, 2010

    sing aku tau sih ko… katae indomie d luar itu emang beda ama indomie seng dijual d indo. beda bahane..katae rasae agak laen.. kurang pengawet n micin2e bee wkwkwk… lidahe wong indo krg cocok kalo krg micin..
    jadi menurutku seh rasae ini emang salah ekspor produk… dan kebetulan yg melaporkan adalah produsen mie lokal d taiwan yg sebel ama indomi hahaha.

  • Jiewa
    November 2, 2010

    @zerlin : lah.. kamu dewe doyan makan mie instan ga Zer?

  • ericova
    November 7, 2010

    bisnis bro i think..knapa ga drdl di grebek klo emang terlarang, bisa juga yang dilakukan test adalah indomi ilegal yg produksi bukan buat sono

  • Someone
    June 4, 2011

    Ah sebel!!!!! D’X kenapa harus dirazia Taiwan segala sih. INDOMIE ITU MI PALING ENAK YANG PERNAH ADA. Pangsa pasarnya juga tinggi!

  • Thomas
    October 15, 2011

    Itulah sebabnya wanita Indonesia memiliki inner beauty.. Karena dari setiap Indomie yang mereka makan, mengandung bahan kosmetika.. hahaha

  • Eric Eguai Tebai
    February 10, 2015

    erik eguai tebai

  • Javier Bayu Afandy Hernandes
    September 4, 2015

    yoyo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *