Some Restaurants still Ban Your Photo Taking Ritual, Here’s Why..

By Friday, September 18, 2015 18 Permalink
Some Restaurants still Ban Your Photo Taking Ritual, Here’s Why..
2.33 (46.67%) 3 votes

Gini ceritanya *ambil napas panjang* Beberapa hari lalu gw lunch di salah satu restoran beken di Surabaya bareng temen-temen gw. Biasa dong anak muda #kekinian kalau pesanan sudah datang, ya bakalan ada ritual suci; ngefoto makanan. *ceklik*

 

inijie-restaurant-photo-ban

 

Saking asiknya ngefoto dan sibuk nyari angle kamera yang warbiyasak, tiba-tiba ada waiter yang nyamperin kita, gaes!

 

Waiter : “Maaf, ko! Di sini ga boleh foto-foto makanan.”

J : “Loh, kenapa emangnya ga dibolehin?”

W : “Engg…. ga tau mas, ga boleh aja kata boss.”

J : *matiin kamera dengan gelisah*

 

Ternyata gw dan temen-temen ditegur sama waiter tersebut. Katanya, di restoran itu ga boleh ngefoto! Hah! Gw pun nanya alasan kenapa sih kita ga boleh ngefoto makanan tapi orang itu ga ngasih jawaban yang jelas.

 

Ga enak banget kan rasanya pas lagi nongkrong ganteng dan ditegur hanya karena kita ganteng, eh salah, hanya karena kita ngefoto makanan. Apalagi ketika setelah kita digantung ditegur, ada sesuatu yang ganjel soal kenapa sih ada aturan main seperti itu di restoran. Dan gw pikir-pikir, here are the reasons why.. 

 

Hak Intelektual Yang Tertikung

Faktor pertamax! Dengan ngefoto makanan, beberapa orang berpikiran bahwa mereka takut jika ada kompetitor atau orang lain yang akan meniru produk mereka, baik itu dari penampilan, maupun dari citarasa. Karena sebelum membuat suatu menu, pasti seorang chef dibalik menu tersebut bakal jungkir balik nyari referensi dari beberapa tempat bahkan luar negeri hanya untuk membuat menu baru yang lebih fresh.

 

Mencari dan mendapatkan inspirasi menu baru juga ga bisa dibilang murah lho! Jadi para owner atau chef bakalan keukeuh agar menu mereka ga ditiru orang lain dengan memberikan perarturan seperti melarang memotret makanan. Menurut gw, kalaupun seseorang akan meniru makanan itu, ga usah susah-susah ngefoto juga karena seorang chef handal dengan memakan dan merasakan makanan aja bakal tau juga bahan-bahan apa saja yang digunakan.

 

Di sisi lain, meskipun dengan alasan bahwa plating dan looks-nya adalah seni dari chef restoran itu, tapi tetep aja kembali lagi ke titik dimana customer udah membayar makanan tersebut, jadi nasib dan masa depan makanan itu sudah berada di tangan pembeli: ntah akan dimakan, difoto atau di-upload.

 

Investment, Investment, Investment

Alasan keduax. Karena pemilik restoran udah invest desain interior dengan biaya yang mahal -selain takut jika produk mereka ditiru- mereka menerapkan peraturan agar pelanggan pun harus bayar lagi jika hendak foto-foto selfie dengan latar cafe yang fancy. Membayarnya bisa pake cash ataupun pake voucher yang bisa ditukarin lagi dengan makanan.

 

Anda Sopan, Kami Segan

Selanjutnya adalah tentang attitude. Bukan tentang makanan yang kita pesan, tapi tentang bagaimana manner kita selama di tempat makan. Bagi mereka yang duduk di meja sebelah, mungkin bakal risih dengan perilaku tukang foto makanan yang sampai harus naik-naik kursi buat dapet foto yang hasilnya di Dewa-kan oleh para umatnya nanti di Instagram.

 

Hal yang kayak gitu memang kudu ditegur sih, karena mengganggu kenyamanan pelanggan lain. Nah faktor ini yang kadang bikin owner resto terpaksa menerapkan aturan jam malam larangan foto, hanya aja mungkin pada prakteknya di lapangan, semua manajer & waiter main pukul rata aja kepada semua customer yang hendak foto.

 

Hello.. it’s 2015!

Harusnya di zaman sekarang, di mana upload foto makanan di ranah social media sudah menjadi kebiasaan, restoran tidak perlu terlalu posesif melarang pelanggannya untuk memotret makanan dengan berbagai kamera.

 

Ujung-ujungnya ketika pelanggan diperbolehkan memfoto dan di-upload di sosmed, itung-itung namanya promosi juga kan? Dimana akhirnya restoran itu juga mendapatkan keuntungan dari apa yang di-upload oleh pelanggannya. Dan pelanggan juga punya kebanggaan tersendiri ketika hasil foto yang mereka dapatkan itu bagus, hal ini juga yang menjadi alasan kenapa pelanggan niat banget nyempetin foto. Win-win solution,ya ga? *benerin kacamata* Tapi dengan syarat: harus tetap sopan dan ga menzolimi kenyamanan tamu lain pas lagi foto-foto.

 

Kalau menurut kalian, setuju ga dengan peraturan restoran yang melarang pembelinya buat memfoto makanan? Pernah ada pengalaman dramatis soal larangan foto? Please do share yah gaes..

 

Always delicous,

 

 

J. 

PS: Foto di atas hanya ilustrasi dramatis gaes. Hehe.

FREE!, Esprecielo Green Tea for a lucky Subscriber, register now!

* indicates required

I won't spam. Promise! :)
18 Comments
  • Ian
    September 19, 2015

    Kayaknya alasan yg paling masuk akal ya terkait sopan santun….

    Ada bagusnya kalau memang mau foto makanan, sambil bawa lighting tambahan, minta ijin dulu…

    Listrik buat lampu kan mahal….

    Hehehehehehehehe

  • Gunawan Karnata
    September 19, 2015

    Saya setuju bahwa sebaiknya sebelum motoin itu makanan ada baiknya minta izin atau ditanyakan dulu ke tempat makan ybs. Lebih sopan dan jg lebih free guilty.

  • Dessy Larasati
    September 19, 2015

    Pernah juga ko, pengalamanku sendiri. Kita asik2 foto selfie sama temen nongkrong, eh pas bayar bill tiba2 kena charge ongkos kamera. Padahal di cafe itu gak ada tulisan warning ongkos kamera ataupun ditegur waiters-nya. :(

  • Atika
    September 19, 2015

    Alasan yang paling bisa diterima sih karena bisa menganggu tamu lain atau klo kelamaan foto makanannya jadi dingin dan gak enak. Dan sebaiknya klo emang ada peraturan gak boleh foto di depan restaurant harus dicantumin secara jelas.

  • Andy Kristono
    September 20, 2015

    Waaah, berasa dejavu dengan postingan lama INIJIE, hehehe :p

  • budiono
    September 21, 2015

    wah, masih ada ya yang nglarang? yang ada sekarang ini malah bikin lomba bagus2an foto dan banyak2an share ke sosmed, setelah ngeshare akan dapat hadiah berupa esgrim..

  • Muhammad Wahid Hasyim
    September 21, 2015

    mungkin restoran itu gak punya instagram koh!

  • Sheela
    September 21, 2015

    Setuju dilarang.

    Kadang yg ambil ritual itu terkesan kampungan. Karena terlalu berlebihan pas ambil foto.

    Kalo duduk manis di tempat dan foto biasa aja its ok.

    Tapi begitu angkat tangan ke atas segala lah… Berdirilah… Itu yg bikin kesan kampungan nya keluar… Itu yg bikin kelas Resto itu jadi hilang. Suasana romantis/elegan/atau apapun, jadi hilang

  • Aygita Febiane
    September 21, 2015

    Pernaaaahhh ditegur gitu juga di Qu**i. Haha.. Padahal cm moto makanan di piring sendiri, pake henpon, sambil duduk di bangku sendiri pula. Lebay sih mnurutku. Kalo ga mau ditiru, bikin hak cipta ajah. Hehe… Tp blakangan di tempat makan situ malah ada kompetisi posting menu di IG. Nah loh?!

  • dhita
    September 21, 2015

    wahh……master kuliner dilarang memotret makanan? apa-apaan itu? hehe

  • Fellexandro Ruby
    September 21, 2015

    Kak. Spacing antar paragraphnya heboh banget. *salah fokus*

  • Wahyu Sulistiyono
    September 21, 2015

    ada baiknya minta ijin dl sebelum ambil foto, coba klo dibalik kita yg pny resto, bisa juga kita melarang customer ambil foto

  • Cynthia Huang
    September 22, 2015

    salah…seharusnya aturan itu ditempel dan ditulis gede2 di depan PINTU resto nya.
    karena dr jaman bahula mah org foto makanan jga gpp, apalagi berkat org2 yg foto makanan mreka di promosikan.

  • Rendra Suherman
    September 28, 2015

    Kasih clue dong di mana aja yang dilarang, jadi ngga ke-gep. Hehehe

  • Jefri Andrianto Effendi
    October 2, 2015

    wah di mana itu sis…? jebakan batman namanya… :p

  • Dian Safitri Ravi
    October 26, 2015

    Wajar sih dibikin larangan moto makanan. Bener kalo mungkin alasannya karena takut dicontek. Tapi balik lagi mengingat sekarang udah era dimana sosial media yang berbicara. Malah bisa jadi ajang promosi. Dan kalau ada yang niatan mau niru masakan, ga perlu difoto loh. Datang, nyicip pun bisa. Kayanya udah ga jamannya lagi deh takut ide kita dicolong. Justru tantangan biar terus bikin kreasi baru :) Menurut aku yaaaaaa

  • Lady Michaela
    November 2, 2015

    omg.ada mukaku baru liattt lolll

  • siinzz
    November 5, 2015

    Waaahhh.. koko beneran naik tangga gitu tiap mao fotoin makanan? Kereeeenn!!
    Iya tuh harusnya ditulis gede2 kalo gak boleh foto2an, ditempel di pintu masuk, jadinya pas kita baca gak boleh foto ya gak jadi masuk hehehee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *