Pengamen, Seniman atau Preman?

By Thursday, April 28, 2016 10 Permalink
Pengamen, Seniman atau Preman?
2 (40%) 1 vote

Gw adalah warga negara yang turut berpartisipasi menerapkan hidup sehat dengan lari pagi *kencengin tali sepatu* Iya, lari pagi ke depan komplek mau beli Nasi Pecel hehe. Demi terkabulnya gizi yang mumpuni dalam tiap urat nadi di usia dini, makan di manapun jadi rutinitas yang tak boleh dilewati.

 

Street_musician

 

Namun pas gw lagi menikmati tiap helai rempeyek, eh ada yang dateng sambil nyodorin segelas aqua kosong berisi uang recehan, “Misi massss!” sembari memulai bernyanyi dengan lantang tanpa memperdulikan falseto dan improvisasi nada yang kian seperti jatuhnya rantang. Untung ga keselek. Cuman langsung otw ke dokter THT buat cek telinga. Kalau kamu, gimana reaksimu pas ketemu pengamen begini? 

 

Selain perkara jodoh dan rezeki, pengamen juga bisa datang kapan saja tanpa bisa diprediksi. Profesi ini ada sejak ditemukannya bass betot yang punya body kotak dan senarnya terbuat dari kulit daleman ban, tepatnya saat perekonomian sedang terhalau-balau. Dahulu, para musisi jalanan ini punya stok lagu dangdut demi menggoyang pedengaran dan pinggul penonton, sekarang sudah merambah ke band-band lokal seperti Armada, ST 12, bahkan lagu-lagu dari Iwan Fals, dengan gitar akustik sebagai pengiring musiknya.

 

Pengamen Endonesya

Pengamen Indonesia punya ciri-ciri yang ga bisa ditemukan di planet lain. Diawali dengan perizinan lisan untuk berbagi bakat, “Permisi selamat siang……” dan kemudian jreeeeeng! Namun ga jarang juga yang langsung nyanyi cuman pas reff-nya aja demi efisiensi waktu dan stamina.

 

Sari segi penampilan, ada pengamen sederhana dan pengamen yang badai mempesona *swag* Kalau gerombolan cowok-cowok tulen berponi biasanya pakai celana dan baju ala streetwear. Sedangkan yang tipe mbak jadi-jadian gitu selalu totalitas memakai make up, dress, musik icik-icik, hingga menari hot. Menggoda dan mengedipkan mata sudah jadi bahan wajib mbak-mbak ini demi memikat recehan pelanggan. *dijawil*
 

 

Bedanya Sama Pengamen Luar Negeri?

Pengamen yang gw temuin pas lagi piknik di luar punya musik dan suara yang nyaman berdendang di telinga. Gw bisa merasakan keniatan mereka dalam berbagi olah vokal dan alunan melodi demi seceper dollar. Meski sama-sama bekerja demi sesuap nasi maupun roti, melihat langsung street musician di luar negeri bikin gw merasa bahwa gw sedang menikmati konser mini.
 


 

Eits, komparasi ini bukannya mau meledek performer di Indonesia. Di Jogja ada banyak kok pengamen yang keren-keren di Malioboro. Tapi yang kreatif seperti itu masih segelintir.

 

Ngasih Duit Apa Ga?

Kalo ada pengamen nongol dengan musikaltitas yang ciamik, tentu ga segan-segan kita bakal merogoh kocek. Tapi kalo cuma bermodal kicik2 sepaket dengan suara cempreng? Dengan sopan aku bakal menolak.

 

Masalahnya.. Ada yang ngamen ini cuma kedok. Aslinya preman tapi intro-nya halus. Musiknya asal-asalan tapi minta duitnya maksa. Kalo ga dikasi, berabe acara ngedate yg udah disusun selama setengah tahun *lebay* Serba salah kan.

 

Banyaknya pengamen yang seliweran bikin gw berharap tentang sosok pengamen idaman. Bayangin aja John Mayer maen gitar di samping tenda Soto Lamongan, tanpa perlu nyodorin gelas aqua kosong dan minta duit maupun minta rokok. Atau Taylor Swift yang metik gitar dan sambil nyanyi di pinggir jalanan Basuki Rachmat sembari orang-orang lalu lalang dan melempar rejeki. Orang-orang yang lewat bakal memberikan uang dengan sendirinya tanpa perlu ada premanisme yang memaksa dan memaki kalau ga dikasih.

 

Kalau menurut kamu gaes, pengamen itu preman atau seniman? Mengganggu atau menghibur? Vote disini yah.

Menurutmu, Pengamen itu..

View Results

Loading ... Loading ...

 

Have a delicious life,

 

 

J.

 

 

FREE!, Esprecielo Green Tea for a lucky Subscriber, register now!

* indicates required

I won't spam. Promise! :)
10 Comments
  • Frans
    April 29, 2016

    Kalo gw tergantung pengamennya.. -+ 10 tahun lalu, waktu makan di warung, ada pengamen dateng, di warung waktu itu cm ada 2 customer. Dan dia nyanyinya lagu bule.. ke org sebelah, dia nyanyi Scorpion, lupa yang mana lagunya… ke gw dia nyanyi Bon Jovi – You give love bad name. Jarang banget nemu pengamen macem gini, 5 rb + es teh manis gw kasih buat sang pengamen.

    Pernah juga ketemu pengamen songong. Jaman sekarang, pengamen ada yg ngomel kalo dikasih cepek doang. “Rokok aja gak dapet!!!”
    Pernah ketemu pengamen model gini, plus yg nyebelin duit 100 nya dibalikin ke gw sambil ngatain “gak waras lu.. 100 bisa beli apa.. rokok sebatang 1000 woi!”. Berhubung gw kesel jg diginiin, gw ambil 100 nya (kalo barang yg udah kita kasih dikembaliin lagi ke kita, ga salah kan kalo kita ambil?), sambil bilang ke bapak yg punya warung, “Pak, 100 dapet es batu sebiji gak pak?”. Bapaknya langsung ketawa sambil bilang ke preman pengamennya, “mending beli es batu mas panas2 gini, daripada rokok cepet mati lu” 😂😂

    • Kenny
      May 4, 2016

      Yup jaman sekarang uda pokoknya ngasih aja biar cepet amblas. cuman kudu sedia beberapa recehan karena yang ngamen dan ngemis biasanya uda gerombolan

  • haris
    April 29, 2016

    swag: single, woles, anti galau ..

  • Ronny
    April 30, 2016

    Kalau pas bagus ya asik sih… kalau pas ancur ya mending kasih duit cepetan biar pergi hahahaa… kalau di luar street musician rata2 anak sekolah musik atau malah profesional hehehe.. kayak Justin Ward itu professional player emang hehehe…

    BTW ini artikel keren Jie.. sukses selalu ya… GBU

  • Chintya Marcheline
    May 1, 2016

    keren postingannya! can't wait for your next post bro :))

    http://www.chippeido.co.vu

  • Chirp
    May 20, 2016

    Vote buat tergantung kualitasnya.

    Tapi kalau pengamen berkedok preman itu yg susah, males ribut, tapi kalo ngasih duit juga ga rela.

    Bingung juga ya soal solusi yang tepat buat pengamen seperti begitu.
    Mau ditindak juga tambah ngerepoti pula

  • Fani
    June 20, 2016

    Suara bagus gk bagus pastinya aku kasih. Hnaya bedanya suara bagus aku kasih lebih. Kl gk bagus yaa palingan cuma berapa. Tapi yaa kl ada uang receh juga. Kl gk ada hanya bisa bilang “maaf”. Tapi kadang ada pengamen yang ngeselin kl gk dkasih marah2 da gtu sumpahin orang. Beuuuh

  • Heru Kumbara
    June 21, 2016

    Ya kalo nyanyi enak gpp

  • Lika
    June 22, 2016

    :v

  • Mesin Es Krim
    June 23, 2016

    Real pengamen = Suaranya Ok, dah cukup..mo d ksh brapapun ikhlas biasanya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *