Yuk Bangun Negeri Lewat Gerakan #BukuUntukIndonesia!

By Sunday, June 4, 2017 3 Permalink

Gegara hobi baca buku dari kecil, aku jadi tergerak buat terus memikirkan inovasi yang sekarang ini aku perlukan banget ketika aku bergerak di industriy kreatif, khususnya food photography. Ada satu momen yang memorable banget buat aku. Jujur, dulu pas kecil aku super malas. Di sekolah aku langganan rangking urutan buncit *malu*

 

Suatu hari, aku iseng baca buku biografi Thomas Alva Edison yang tergeletak di meja perpustakaan. Ini momen yang mengubah mindsetku. Lewat beliau lah aku belajar bahwa meskipun sudah dianugerahi kecerdasan, beliau gak menjadikan itu alasan untuk bermalas-malasan. Bahkan, beliau harus mempelajari apa yang dimulai hingga tuntas. Makanya Edison bisa punya banyak 1093 hak paten sampai 1093 jumlahnya, salah satunya penemuan lampu yang revolusioner. Semangat, inspirasi, dan pelajaran inilah yang bikin aku ikutan gak kenal lelah untuk terus belajar, berkarya dan makin rajin baca buku tentunya.

Daniel Wellington Classic Black – Your Perfect Gift

By Thursday, December 15, 2016 9 Permalink

Warna hitam itu favoritku guys! Banyak kesan yang bisa timbul dari warna hitam. Bisa formal, bisa casual. Bisa mewah, bisa juga sederhana. Sebuah warna yang misterius namun mudah menyatu ke dalam segala suasana. Makanya aku suka banget pake baju warna hitam dan sekarang.. jam warna hitam.

 

Untuk urusan jam tangan, Daniel Wellington masuk dalam jajaran merek yang ada dalam laci ku. Modelnya elegan dipadu nuansa simple yang timeless. Nah, baru-baru ini DW merilis seri Classic Black. Seperti apa rupanya? Yuk disimak.

Pengamen, Seniman atau Preman?

By Thursday, April 28, 2016 10 Permalink

Gw adalah warga negara yang turut berpartisipasi menerapkan hidup sehat dengan lari pagi *kencengin tali sepatu* Iya, lari pagi ke depan komplek mau beli Nasi Pecel hehe. Demi terkabulnya gizi yang mumpuni dalam tiap urat nadi di usia dini, makan di manapun jadi rutinitas yang tak boleh dilewati.

 

Namun pas gw lagi menikmati tiap helai rempeyek, eh ada yang dateng sambil nyodorin segelas aqua kosong berisi uang recehan, “Misi massss!” sembari memulai bernyanyi dengan lantang tanpa memperdulikan falseto dan improvisasi nada yang kian seperti jatuhnya rantang. Untung ga keselek. Cuman langsung otw ke dokter THT buat cek telinga. Kalau kamu, gimana reaksimu pas ketemu pengamen begini?

7 Bad Habits That You Secretly Do on the Table

By Friday, April 22, 2016 8 Permalink

 Ada yang bilang kalo karaktermu bisa diterawang pas kamu makan. Pada dasarnya, banyak aturan dan etika tentang table manner, namun masih banyak hal sederhana yang secara ga sadar adalah perilaku primitif yang kita lakukan di meja. Barangkali karena keasikan makan, atau memang karena lupa kalo kita juga perlu jaim sopan santun, apalagi di acara formal biar ga malu sama sertifikat sekolahmu. 

 

Inilah dia kebiasaan yang masih melekat dan susah hilangnya. Coba dicek, barangkali kamu masih melakukan hal-hal ini saat bersantap di meja makan.

These are 10 Types of Indonesian Foodies on Instagram that You Might not Know Yet!

By Tuesday, December 15, 2015 13 Permalink

Tiap pagi pas bangun tidur, ritual pertama setelah snooze alarm 10 kali dan bukain chat adalah ngintip Instagram. Entah itu untuk sekadar kepo ngelihat notif followers nambah apa ga *ehhh*, nyari referensi buat lunch, atau nyari tempat nongkrong buat weekend. Biasanya nih bakal berakhir dengan scrolling salah satu akun yang feed instagram-nya isinya portret makanan yang bikin perut langsung teriak; laparrrr!

 

Orang-orang yang hobinya share foto makanan di Instagram disebut tukang makan foodies. Setiap foodies punya ciri khas saat memotret makanan agar hasil fotonya terlihat lebih menarik, seksi dan bikin mouth-watering *sedia ember*. Oke, mau tau kayak gimana gaya-gaya unik mereka? Inilah tipe-tipe Indonesian foodies di Instagram!

Tren Bazaar yang Kian Cetar : Hal A-Z Yang Kamu Wajib Tahu

By Friday, November 27, 2015 15 Permalink

“Eh cuyy! Dah liat Insta?”

“Ini wiken, nyante aja cuy. Apaan sih?” *potong kuku*

“Hari ini ada bazaar! Si Siska ganjen tuh udah upload2 najis di photobooth”

“APA?! Ayo ganti baju, serbu!” *telen gunting kuku*

 

Ya begitulah fenomena bazaar yang akhir-akhir ini sudah semakin berkobar. Dulu setahun paling cuma ada 3 bazaar. Sekarang? Dalam satu weekend kita bisa diberondong 3 bazaar. Dimulai dari Sunday Market yang menjadi pioner bazaar di Surabaya, kemudian dikuntit oleh bazaar-bazaar lainnya seperti Basha Market, On Market Go, Made in Publik, Pixel Play, Artisan Market, Sealebration dan Hyperlink yang baru aja tuntas. 


 

Bazaar, bazaar everywhere. Why?

Ini adalah pertanyaan sejuta umat. Menurut penelusuran INIJIE Investigasi, ada 3 biang kerok utama:

  • Menularnya hits dari Jakarta. Seperti biasa, Surabaya biasanya ngekor apa yang jadi trend di Ibukota Negara. Termasuk trend bazaar ini. Di Jakarta pun, fenomena ini diawali dari Brightspot yang awalnya merupakan curated market buat brand-brand indie, mostly fashion & lifetstyle. Kemudian mulai melebar dan muncul themed market yang akhirnya juga mengusung produk kuliner secara massive.
  • Hype atau keseruan belanja ini itu bareng temen-temen jadi fenomena sosial yang mengherankan dan bikin berdecak kagum. Belanja ga cuma sekedar pemenuhan nafsu kebutuhan, tapi juga gaya hidup dan eksistensi. “Gw ada karena gw hadir di Bazaar”, mungkin begitu motto mereka. Ditambah dengan kompor ajaib dari para endorser yang kerap wara wiri di setiap bazaar, bikin siapapun yang rajin melirik social media merasakan peer pressure.
  • Bazaar surga bagi EO dan para tenant buat nyari duit tentunyaOmzet ratusan bahkan miliaran dapat direguk EO dalam satu perhelatan. Buat tenant? I’ve heard some millionaires born in a bazaar.*kachingg*

Trus, trus, apalagi sih yang terjadi di balik acara bazaar ini?

DealJava – Gudangnya Voucher & Diskon Kuliner Seantero Jawa

By Monday, October 5, 2015 7 Permalink

 Di jaman yang serba digital ini gaes, kita sebagai customer bener-bener dimanjain. Mau cari info kuliner, ada Facebook dan Instagram. Mau jasa antar gebetan makanan, ada ojeknya. Mau diskon gede? Ada websitenya! 

 

Nah, barusan ini gw nemu sebuah mahakarya web yang sangat mengerti kondisi dompet gw. Namanya DealJava.com. Dari namanya aja udah jelas, isinya listing diskon di area Jawa dan sekitarnya. Ada promo apa aja yg menarik? *mata keranjang*

Some Restaurants still Ban Your Photo Taking Ritual, Here’s Why..

By Friday, September 18, 2015 18 Permalink

Gini ceritanya *ambil napas panjang* Beberapa hari lalu gw lunch di salah satu restoran beken di Surabaya bareng temen-temen gw. Biasa dong anak muda #kekinian kalau pesanan sudah datang, ya bakalan ada ritual suci; ngefoto makanan. *ceklik*

 

Saking asiknya ngefoto dan sibuk nyari angle kamera yang warbiyasak, tiba-tiba ada waiter yang nyamperin kita, gaes!

 

Waiter : “Maaf, ko! Di sini ga boleh foto-foto makanan.”

J : “Loh, kenapa emangnya ga dibolehin?”

W : “Engg…. ga tau mas, ga boleh aja kata boss.”

J : *matiin kamera dengan gelisah*

 

Ternyata gw dan temen-temen ditegur sama waiter tersebut. Katanya, di restoran itu ga boleh ngefoto! Hah! Gw pun nanya alasan kenapa sih kita ga boleh ngefoto makanan tapi orang itu ga ngasih jawaban yang jelas.

 

Ga enak banget kan rasanya pas lagi nongkrong ganteng dan ditegur hanya karena kita ganteng, eh salah, hanya karena kita ngefoto makanan. Apalagi ketika setelah kita digantung ditegur, ada sesuatu yang ganjel soal kenapa sih ada aturan main seperti itu di restoran. Dan gw pikir-pikir, here are the reasons why..

Mitos Keliru Soal Air Mineral

By Monday, April 13, 2015 14 Permalink

Semua orang tau kalo minum air itu penting karena 70% dari elemen tubuh kita adalah air. Tapi faktanya, ga semua orang tau cara memilih air yang layak minum. Tidak berasa, tidak berwarna dan tidak berbau? Eits, ketiga syarat itu aja ga cukup broh!

 

Jangan pula memilih air minum cuma dari kemasan yang cihuy aja. Pilih air yang mengandung mineral esensial bagi tubuh kita. Tapi kok masih ada mitos bandel soal air mineral ini.  Apa aja mitos-mitos itu?

#CurhatanRasa – Dari Lidah Turun ke Hati

By Wednesday, April 1, 2015 7 Permalink

Jie mau cerita dikit nih pas kuliah jadi anak rantau di pulau seberang. Yap, dari asalku di Balikpapan hijrah ke Surabaya. Otomatis dari yang dari anak mama bermetamorfosis jadi anak warung. Tiap hari selalu makan luar gara-gara tinggalnya di kos.

 

Pas mulai kerja, naik level dikit, bersantap ga di warung lagi, tapi di resto. Tapi ya gaes, selezat-lezatnya masakan resto, tetep aja lubuk lidah yang terdalam ini merindukan masakan khas ibu ku sendiri, terutama pangsit ayamnya yang begitu ngangenin. Saking penasarannya, akupun bela-belain belajar membuatnya sendiri.

 

Kenapa begitu ya? What makes it so special? Kini kutemukan jawabannya.

Reusable Cup : Go Green in a Delicious Way

By Friday, March 6, 2015 3 Permalink

Siapa yang ga suka kopi? Minuman hitam gelap yang bikin hidup kita berwarna *eciee* Ada yang suka menyeruputnya di café *sambil tebar pesona*, ada juga yang doyan takeaway pake paper cups. Keliatan keren gitu kaya eksmud2 :D

 

Tapi tahukah gaess? 58 miliar paper cups diproduksi setiap tahunnya bagi para penyembah minuman kopi. Dan dari jumlah itu berarti 20 juta pohon ditebang untuk memproduksi paper cups.

 

Otomatis kalo banyak pohon ditebang, maka makin berat lah paru2 dunia untuk mereproduksi udara segar bagi umat manusia. Belum lagi efek global warming, bumi makin panas.. lebih panas dari ngeliat gebetan jalan sama orang lain #eaaa.